10 Januari 2015

Kehidupan dahulu dan kehidupan sekarang.

Dahulu, orang tua kita pergi kerja selepas matahari terbit dan kembali ke rumah sebelum matahari terbenam.

Walaupun memiliki anak yang banyak, rumah dan halaman pun tetap luas, bahkan tidak sedikit ada yang memiliki kebun dan semua anak-anaknya bersekolah.

Sekarang, banyak yang berangkat kerja subuh dan sampai rumah selepas Isya', tetapi rumah dan tanah yang dimiliki tidak seluas rumah orang tua kita, dan bahkan banyak yang takut memiliki anak ramai kerana takut kekurangan.

"Dan sungguh akan Allah berikan cubaan kepada manusia 
dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta..."
(Al Baqarah (2) ayat 155)

Apakah ada yang salah dengan cara hidup orang moden???
Orang tua kita hidup tanpa banyak alat bantu, tapi mereka tenang menjalani hidupnya. Sementara kita yang dilengkapi dengan pampers, mesin basuh, dapur gas, HP, kereta, TV, email, FB, Twitter, ipad, ruangan berpenghawa dingin dan lain-lain lagi.

Seharusnya kita mempermudahkan hidup ini, tapi ternyata tidak, sampai tidak sempat kita menikmati hidup kerana semuanya dilakukan tergesa-gesa:

...pergi kerja, tergesa gesa...
...pulang kerja, juga tergesa gesa...
...makan tengahari, tergesa gesa...
...dilampu merah, tergesa gesa...
...berdo'a pun, tergesa gesa...
...bahkan solat pun, tergesa gesa...

Sifat diatas bukti dari Al-Qur'an surah Al Isra' (17) ayat 11,
"Dan adalah manusia bersifat tergesa-gesa"

Hanya mati, yang tidak seorang pun mahu dipercepatkan.

Kerana takutnya akan kurangnya harta untuk keluarga sampaikan kita berkira dalam BERSEDEKAH, sementara Allah tidak pernah berkira dalam memberi rezeki kepada kita.

"Syaitan menakut-nakuti kamu dengan kemiskinan dan menyuruh berbuat kejahatan...."
(Al Baqarah (2) ayat 268)

Bahkan kerana takutnya kita kehilangan pekerjaan hingga berani melewatkan solat subuh, solat maghrib dan sebagainya.

Sampai di manakah hidup kita hari ini?


Sumber: WA

4 ulasan: