20 Julai 2011

Bebelan Dak Ain. #1

1. Menjaga warga tua bukanlah perkara yang mudah. Lagi-lagi kalau dia masih kuat berjalan dan perangai pula sudah berubah seperti kanak-kanak. Kencing berjejes, salah makan berak berterabur, suka bercakap benda-benda yang merapu, tak dibuka pintu rumah diambilnya kayu nak dipecahkan pintu, dan macam-macam lagi lah kelakunya yang perlu dihadap hari-hari.

Kesabaran yang amat tinggi diperlukan untuk meng'hendel' semua itu. Alhamdulillah, ibu masih mampu menggalas tugas menjaga emaknya dengan sabar walaupun kadang kala suara beliau mesti berada di nada tinggi untuk menegah benda yang tak perlu. Tapi apa yang tak bestnya, bila balik si anu yang sesekali menjenguk muka sesedap rasa mengata itu dan ini. Ewah, ewah, kan main lagi ko ye. Helo, mengadap sehari takkan samalah dengan mengadap berhari-hari! Jangan pandai bercakap je, meh ambil jaga, kita tengok jadi macam mana? Eh, tak belajar agama ke tentang tanggungjawab anak lelaki?

Psst: Ibu sakit selepas kenduri. Semoga sakit ibu cepat sembuh dan sihat seperti sediakala. Amin.

2. Berkenduri kahwin cara ibu ai di kampung adalah tidak menggunakan katering. Masak sendiri, basuh pinggan sendiri, tambah lauk sendiri, semuanya dibuat sendirilah. Makan hari jugalah untuk persediaan sebelum majlis apatah lagi selepas majlis. 2 hari selepas majlis pun tak abis mengemas lagi. So, jangan pandai nak mengata apa kalau orang cuti lama-lama. Ko pun ada cuti rehat sendiri kan, pergilah abiskan cuti. Jangan dok sebuk nak jaga cuti orang kalau tak tahu apa-apa.

3. Hairan sangat dengan sikap 'mereka' itu. Kenduri belum pun mula, plastik sudah ditangan dan tanpa segan silu pada orang kampung, dok membungkus lauk. Macam tak cukup makan. Haishh. Jadi lagi menyedihkan, si tukang bungkus adalah saudara mara sendiri. Tak rasa bersalah ke kamu mengambil lauk sedangkan majlis tuan rumah belum tau lagi cukup atau tidak lauknya. Apapun, respek kat tahap kesabaran ibu yang tinggi dan masih boleh berkata, biarlah dorang, anggap jelah kita sedekah.

psst: Time kenduri kahwin ai dulu pun sama juga kesnya. Lagi parah, pi dok membungkus ayam golek sekor-sekor untuk anak-anaknya. Apa jenis oranglah kan?

4. Bulan ini adalah bulan kritikal. Hmmmmm. Menunaikan hajat nenek untuk cucunya dan di saat itu juga semester baru bermula, RM ditabur laju umpama air mengalir. Bertabahlah wahai hati. Di bulan hadapan pula berkemungkinan elaun yang diperolehi di masa cuti bersalin, akan dipotong. Hmmmm lagi. Tanak salahkan kecuaian siapa, tapi sabarkan hati je lah. Sebab kalau ikut amarah, memang rasa menyampah! Apapun, semua rezeki itu datang dari Allah s.w.t., oleh itu bersyukur dengan setiap apa yang ada. Sekurang-kurangnya ai tak merempat di tepi jalan kan?

psst: Terima kasih suami. Sentiasa menyabarkan diri ini.

5. Semester akhir! Alhamdulillah untuk berjaya ke semester terakhir dan untuk keputusan peperiksaan yang so-so. Masih lagi kekal dengan CGPA 3 point dot dot dot. =p Kelas pula hanya pada hari sabtu sahaja bermula dari pukul 10.00 pagi hingga ke 9.00 malam. Oh, esaimen juga sudah mula menampakkan batang hidungnya! Haha. Projek terakhir di semester ini adalah ke Sabah bagi memenuhi keperluan kursus Komunikasi Korporat dan Kempen Persuasif. Moga bajet diluluskan oleh Fakulti lah ye. Amin.


3 ulasan:

  1. Congrats! sampai jugak ke last semester. Pasni bleh jd pegawai, byk sket gaji =p

    ~ustajah

    BalasPadam
  2. 1) AKU DAH PERNAH RASA DAN PERKARA NI KENA ADA KESABBBBBAAARAN YANG PALING DASYAT.

    2) NOTED :D

    3)TIPIKAL MELAYU

    4)INSHAALLAH, REZEKI IMAN NANTI ADA UTK KO :)

    5)GOOD LUCK!

    BEBY

    BalasPadam
  3. sabar + doa = cekal...
    Fighting!!

    BalasPadam